Jumat, 04 April 2008

MATA - Bening Berkat Multivitamin


Ada dua penyebab utama kebutaan dan penurunan daya penglihatan. Keduanya sama-sama menakutkan, yaitu formasi katarak dan degenerasi macular, karena faktor usia. Operasi bisa menjadi solusi. Namun, kalau nutrisi sehat bisa menjadi alternatif, mengapa tak dicoba?
Orang bijak bilang, mata adalah jendela menuju dunia. Itu sebabnya, kesehatan mata harus selalu dijaga, kalau tetap ingin manikmati keindahan dunia. Nah, perawatan mata ini bisa juga dilakukan dengan mengkonsumsi makanan sehat yang mengandung vitamin tertentu. Sejauh mana sebenarnya hubungan antara makanan dan kesehatan mata?
Musuh Alami
Untuk menjawabnya, mari kita bahas dahulu, mengapa kualitas indra penglihatan menusia, sedikit demi sedikit (seiring pertambahan usia) mengalami penurunan. Salah satu penyebabnya adalah musuh bebuyutan sekaligus alami lensa mata, yakni sinar mentari. Padahal, sinar itu kita hadapi saban hari, tak peduli saat beraktivitas maupun santai.
“Sel-sel lensa menghasilkan seperangkat protein yang dinamakan kristalin. Protein ini berfungsi seperti serat optik, yang menyaring cahaya melalui lensa ke retina”, jelas Allen Taylor, ahli ilmu kimia bioorganik asal Tuft University, Boston, Massachussets, AS.
Lensa mata itu mesti dapat berfungsi seumur hidup manusia yang memilikinya. Unsur merah, biru, hijau, kuning dan ultraviolet (UV) dapat menembus lensa trasparan tersebut. Dari semua unsur-unsur tadi, UV bisa merusak lensa, sedangkan sinar biru berpotensi merusak retina, yang tugasnya sebagai membran sensor pelapis mata, serta penerima gambar-gambar bentukan lensa.
Ada pula hasil proses alami metabolisme, yakni radikal bebas yang juga dapat menyebabkan kerusakan. Jika tidak dinetralisasikan oleh antioksidan, oksidasi yang terlalu lama berpeluang merusak lipid, protein dan komponen lensa mata lainnya. Akibatnya, lensa semakin keruh, dari sebelumnya transparan menjadi buram. Kekeruhan ini biasa disebut katarak.
Antioksidan dalam hal ini yaitu senyawa pada makanan yang membantu dipertahankannya sel dan jaringan pada lensa dan organ-organ sehat lainnya. Di dalam lensa mata, terkandung sejumlah besar vitamin C, E, juga lutein dan zeaxanthin. “Semakin menumpuk protein rusak, semakin keruh lensa”, jelas Taylor.
Untungnya, selain menemukan sebab-sebab kerusakan, Taylor juga mendapati, gizi yang protektif dan kaya antioksidan merupakan solusi termurah dan paling praktis untuk menghambat katarak. Apalagi jika dibandingkan dengan biaya masuk kamar operasi.
Banyak Faktor
Ada tiga bagian pada lensa yang biasa terkena dampak katarak, yakni nuclear, cortical, dan posterior subcapsular (PSC). Nuclear dan cortical berhubungan dengan usia, sedangkan posterior subcapsular lantaran diabetes.
Dari ketiga bagian itu, kekeruhan pada lensa nuclear paling sering diteliti. Paul Jacques, kepala Nutritional Epidomiology Program pada HNRCA, besama sejumlah koleganya pernah meneliti soal ini. Tahun 2001 dia melaporkan, nutrisi antioksidan turut berperan dalam pencegahan katarak nuclear.
Penelitian Taylor dan kawan-kawan membuktikan, wanita dengan konsumsi vitamin C dan E, riboflavin, folat, beta-karoten, lutein dan zeaxanthin tertinggi ternyata memiliki kecenderungan terkecil menderita kekeruhan nuclear ketimbang wanita pengkonsumsi nutrisi rendah. Pemakan suplemen vitamin C selama sedikitnya 10 tahun juga cenderung terhindar dari kekeruhan nuclear, ketimbang mereka yang tidak pernah menenggak suplemen vitamin C.
Taylor, Jacques dan para koleganya juga melaporkan penemuan serupa tahun 2002, ketika mereka sedang meneliti keberadaan katarak cortical dan PSC pada sejumlah sukarelawan. Penemuan itu menguatkan peran vitamin C dalam mengurangi resiko katarak cortical pada wanita berumur kurang dari 60 tahun. Mereka juga mengindikasikan, wanita pengkonsumsi banyak karoten memiliki resiko katarak PSC kecil, apalagi jika dikombinasikan dengan tidak merokok.
Wanita yang secara teratur mengkonsumsi vitamin E tidak akan mengalami kerusakan cepat pada lensa mata, sebagaimana dijelaskan Taylor di pertemuan Association for Research in Vision and Ophtalmology di Fort Lauderdale, Florida. “Laju peningkatan kekeruhan nuclear – lima tahun sesudah dilakukannya tes awal – lebih rendah 30% di kalangan wanita yang mengkonsumsi suplemen vitamin E selama sedikitnya 10 tahun, ketimbang mereka yang tidak pernah mengkonsumsi vitamin E”, timpal Jacques.
Sebuah penelitian lain menyelidiki hubungan antara indeks massa tubuh, lingkar pinggang, diabetes dan munculnya katarak akibat pertambahan usia pada wanita. Hasilnya, menguatkan temuan-temuan lainnya, bahwa diabetes adalah faktor resiko yang kuat bagi kekeruhan PSC dan bahwa lemak perut serta obesitas mungkin berkaitan dengan PSC.
Sayangnya, hadirnya beberapa variabel tertentu memperumit penelitian tentang kaitan nutrisi dan berkurangnya daya penglihatan lantaran faktor usia. “Definisi katarak bisa berbeda dari satu penelitian ke penelitian lainnya. Banyaknya metode untuk meneliti pengkonsumsian atau status nutrisi, misalnya antioksidan, juga memperumit masalah”, ungkap Jacques. “Memang masih banyak pertanyaan yang harus dijawab”, tambah Jacques.
Bintik Kuning
Pada usia diatas 55 tahun, degenerasi macular karena usia merupakan penyebab utama kebutaan dan rusaknya penglihatan. Hal ini terjadi karena rusaknya sel-sel dalam retina yang peka terhadap cahaya. Fokusnya adalah bintik kuning (yellow spot) selebar 3 mm, disebut macular latea, letaknya di bagian belakang-tengah mata, yang membuat mata kita fokus, sehingga kita dapat membaca atau melihat sebuah foto.
Namun, pada mata yang “tua”, protein yang teroksidasi mulai menumpuk dan menimbulkan masalah. Untunglah, di dalam retina terkonsentrasi dua jenis karoten, yakni lutein dan zeaxanthin , yang membantu melindungi mata dengan menyerap cahaya biru dan menetralisasi radikal bebas. Kedua karoten ini ada di makanan dan plasma darah, yang mengalir melewati macular melalui pembuluh darah retinal.
Penderita degenerasi macular memiliki kadar zeaxanthin dan lutein lebih rendah ketimbang orang normal, sehingga fungsinya sebagai antioksidan pelindung tak maksimal. Pakar biokimia nutrisi, Elizabeth J. Johnson, lewat penelitian membuktikan, telur lebih mudah dijadikan sumber lutein dibandingkan dengan sumber vitamin konvensional lainnya, seperti bayam atau suplemen.
Meski kadar lutein pada telur hanya 1.5 mg, kalah dengan bayam yang mengandung lutein 11 mg, “Tapi lutein daru telur bisa lansung masuk ke dalam aliran darah”, tandas Elizabeth. Tentu saja, bukan Cuma telur yang harus diburu untuk memperbaiki atau mempertahankan kualitas penglihatan.
Namun, para peneliti itu paling tidak sudah menunjukkan, sejalan dengan Proyek AREDS (Age-related Eye Disease Study) yang telah berlangsung selama tujuh tahun, bahwa resiko “degenerasi macular lantaran usia” telah berkurang pada mereka yang mengkonsumsi vitamin C dan E, beta-karoten, dan seng sedikitnya selama enam tahun.
Nutrisi makin diyakini perannya dalam membantu mempertahankan daya penglihatan. Meski operasi masih dianggap sebagai solusi paling masuk akal buat penderita katarak, ongkosnya jelas tak murah. Sedangkan jalan keluar buat degenerasi macular karena usia lewat jalur bedah dianggap belum optimal. Itu sebabnya, olah vitamin menjadi pilihan menarik.
Oleh Dharnoto
Intisari edisi Mei 2004
Informasi Penting
Zat Gizi dan Sumbernya
  • Vitamin A (minyak ikan, hati, wortel, dan kentang manis)
  • Lutein dan zeaxanthin (telur ayam, bayam, dan sayutan hijau lainnya)
  • Vitamin C (sayuran hijau, strawberi, brokoli, jeruk, dan semangka)
  • Bioflavonoid (ada di buah-buahan mengandung sitrus, ceri, anggur dan plum)
  • Vitamin E (biji bunga matahari, kacang almond, dan hazelnut)
  • Selenium (kacang brazil, dan makanan laut)
  • Seng (tiram, gandum, dan kacang-kacangan)
  • Asam lemak (ikan salmon, makarel, dan ikan air tawar)
Mereka Baik untuk Mata
Jeruk Kaya vitamin C, berfungsi sebagai antioksidan yang berkhasiat melumpuhkan radikal bebas penyebab penuaan sel, sehingga berguna untuk mencegah katarak.
Anggur Ekstrak biji anggur mengandung proantosianidin. Lebih kuat dari vitamin C dan E, antioksidan ini bahkan bisa memperbaiki penglihatan dan mengembalikan fungsi retina, terutama yang rusak akibat perdarahan pembuluh darah di mata dan ketidakseimbangan gula darah.
Ubi jalar UNICEF dan WHO menyarankan agar wanita dan anak-anak mengkonsumsi ubi jalar merah secara rutin, untuk menangkal akibat buruk dari kekurangan vitamin A.
Nenas Vitamin dan mineral utama yang terkandung dalam nenas adalah vitamin C, B kompleks, beta-karoten (pro-vitamin A), Fe, Mg, Ca, Cu, Zn, Mn dan K.
Ikan laut Ikan sardin dan tuna adalah sumber DHA (docosahexaenoid acid), salah satu jenis asam lemak omega 3, yang berperan penting dalam pembentukan retina mata.
Awas Overdosis
Vitamin A juga dikenal sebagai antioksidan penggempur radikal bebas penyebab berbagai penyakit degeneratif. Kadar vitamin A yang tinggi pada wortel (Daucus carota) membantu fungsi retina mata. Bahkan, selama Perang Dunia II, pilot-pilot pesawat tempur Sekutu diperintahkan makan wortel untuk mempertajam penglihatan mereka.
Tapi, hati-hati, terlalu banyak mengkonsumsi wortel (50 mg per hari) dalam 10 hari akan membuat warna kulit menjadi jingga kekuningan. Ini disebabkan tubuh tidak mampu menyerap karoten yang berlebih, atau justru tubuh tidak mampu memproses karoten yang terdapat di dalam wortel. Namun, bisa juga karena liver (hati) Anda bermasalah. Kalau sudah begitu, stop dulu makan wortel, tunggu hingga kondisi pulih dalam beberapa hari.
Pada bayi overdosis vitamin A juga bisa membuat tulang mereka menjadi rentan dan sangat rapuh. Jadi, ya hati-hati!